Ajengan Ciucing (Bag 1)

87

Usianya sudah tidak muda lagi. Benar dugaanku. Usianya sudah menginjak kepala delapan. “Ayeuna tos 82 tahun,” aku beliau ketika memberikan tausiyah sebelum pembaiatan peserta PKD XVI.

Aku melihat wajah sumingrah. Dipapah dari lokasi rumahnya ke tempat pelantikan. Tiba tiba saja panjang lebar berbicara tentang Ansor. Aku dibuat kaget. Selama memberikan tausiyah, beliau menyampaikan dengan suara yang sangat lantang sambil berdiri juga.

Aku tambah kagum ketika menyimak materi yang beliau sampaikan. Materi yang sepenuhnya berisi tentang nostalgia beliau selama menjadi Ansor, serasa kontekstual bahkan juga aktual dengan kondisi berAnsor hari ini.

“Kudu ikhlas di Ansor mah. Baheula Pa Haji leumpang kaderisasi teh. Da can aya mobil jiga ayeuna. Tapi da yakin mun berjuang di Ansor pasti aya tantangana. Komo ayeuna loba faham anu aneh. Urang kudu yakin tur ajeg dina islam ala ahlussunnah wal jamaah,” tegas beliau.

Sesekali beliau melemparkan joke khas Kiai Pesantren yang disambut tawa dari semua yang hadir. “Mun anjeun teu baleg khidmat di Ansor, bobogaana bakal laer,” katana disambut tawa yang sangat keras. Aku yang duduk bersama Haji Fahmi bengong. Apa itu laer. Dan aku pun tertawa terbahak ketika tahu apa itu laer. Tawa yang terlambat.

Aku kagum dengan semangatnya. Seakan akan usia tidak menghalanginya untuk tetap berkhidmat untuk Ansor. Akunya beliau lagi agak sakit. Tapi aku tidak melihat beliau seolah olah lagi sakit.

“Pa Haji mah mun ngobrol jeung Ansor teh sumanget asa jadi ngora deui. Asa jadi umur 18 tahun deui. Bisa beger deui”, juga disambut tawa peserta.

Setelah membaiat tidak kurang dari 80 an peserta PKD, beliau berdoa panjang sekali lebih panjang dari doa yang tersedia dalam teks baiat. Kami mengaminkan. Juga dengan aku yang tertunduk haru dan malu.

Ya Allah. Berkahilan Kiai kami. Kiai Maksum dan Kiai Kiai lain yang ternyata berjuang jauh lebih berat dari Aku. Berjuang ikhlas. Berjuang tampa mengenal lelah.

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
3

Comments

comments